Kesalahan kebijakan dapat memicu resesi yang lebih buruk daripada krisis 2007: UNCTAD |
casino

Kesalahan kebijakan dapat memicu resesi yang lebih buruk daripada krisis 2007: UNCTAD |

“Masih ada waktu untuk mundur dari tepi resesi,” kata ketua UNCTAD Rebeca Grynspan.

‘Keinginan politik’

“Ini adalah masalah pilihan kebijakan dan kemauan politik,” tambahnya, mencatat bahwa tindakan saat ini merugikan yang paling rentan.

UNCTAD memperingatkan bahwa resesi global yang disebabkan oleh kebijakan bisa lebih buruk daripada krisis keuangan global tahun 2007 hingga 2009.

Pengetatan moneter yang berlebihan dan dukungan keuangan yang tidak memadai dapat mengekspos ekonomi dunia berkembang lebih lanjut ke krisis yang berjenjang, kata badan tersebut.

Itu Prospek pengembangan di dunia yang retak laporan menunjukkan bahwa guncangan sisi penawaran, memudarnya kepercayaan konsumen dan investor, dan perang di Ukraina telah memicu perlambatan global dan memicu tekanan inflasi.

Dan sementara semua wilayah akan terpengaruh, bel alarm berdering paling banyak untuk negara-negara berkembang, banyak di antaranya mendekati default utang.

Ketika tekanan iklim meningkat, demikian juga kerugian dan kerusakan di dalam ekonomi rentan yang tidak memiliki ruang fiskal untuk menangani bencana.

Pandangan suram

Laporan tersebut memproyeksikan bahwa pertumbuhan ekonomi dunia akan melambat menjadi 2,5 persen pada 2022 dan turun menjadi 2,2 persen pada 2023 – pelambatan global yang akan membuat PDB di bawah tren pra-pandemi COVID dan menyebabkan hilangnya produktivitas dunia lebih dari $17 triliun.

Meskipun demikian, bank-bank sentral terkemuka secara tajam menaikkan suku bunga, mengancam akan memotong pertumbuhan dan membuat hidup lebih sulit bagi mereka yang berhutang banyak.

Perlambatan global akan semakin mengekspos negara berkembang ke krisis utang, kesehatan, dan iklim.

Negara-negara berpenghasilan menengah di Amerika Latin dan negara-negara berpenghasilan rendah di Afrika dapat mengalami beberapa penurunan paling tajam tahun ini, menurut laporan itu.

Krisis hutang

Dengan 60 persen negara-negara berpenghasilan rendah dan 30 persen ekonomi pasar berkembang berada dalam atau mendekati kesulitan utang, UNCTAD memperingatkan kemungkinan krisis utang global.

Negara-negara yang menunjukkan tanda-tanda kesulitan utang sebelum pandemi sangat terpukul oleh perlambatan global.

Dan guncangan iklim meningkatkan risiko ketidakstabilan ekonomi di negara-negara berkembang yang berhutangtampaknya kurang dihargai oleh ekonomi utama G20 dan badan keuangan internasional lainnya.

“Negara-negara berkembang telah menghabiskan sekitar $379 miliar cadangan untuk mempertahankan mata uang mereka tahun ini,” hampir dua kali lipat jumlah Dana Moneter Internasional (IMF) yang baru-baru ini mengalokasikan Hak Penarikan Khusus untuk melengkapi cadangan resmi mereka.

Badan PBB tersebut meminta agar lembaga keuangan internasional segera menyediakan peningkatan likuiditas dan memperpanjang keringanan utang untuk negara-negara berkembang. Ini meminta IMF untuk mengizinkan penggunaan Hak Penarikan Khusus yang lebih adil; dan bagi negara-negara untuk memprioritaskan kerangka hukum multilateral tentang restrukturisasi utang.

Wanita mendulang emas dengan menggunakan merkuri di lokasi penambangan Worognan di Bougouni, Mali.

Suku bunga pendakian

Sementara itu, kenaikan suku bunga di negara maju adalah yang paling rentan terkena dampak.

Sekitar 90 negara berkembang telah melihat mata uang mereka melemah terhadap dolar tahun ini – lebih dari sepertiganya lebih dari 10 persen.

Dan karena harga kebutuhan seperti makanan dan energi telah melonjak setelah perang Ukraina, dolar yang lebih kuat memperburuk situasi dengan menaikkan harga impor di negara berkembang.

Ke depan, UNCTAD menyerukan negara-negara maju untuk menghindari langkah-langkah penghematan dan organisasi internasional untuk mereformasi arsitektur multilateral untuk memberi negara-negara berkembang suara yang lebih adil.

Pasar yang tenang, meredam spekulasi

Selama dua tahun terakhir, kenaikan harga komoditas – terutama pangan dan energi – telah menimbulkan tantangan yang signifikan bagi rumah tangga di mana pun.

Dan sementara tekanan naik pada harga pupuk mengancam kerusakan abadi bagi banyak petani kecil di seluruh dunia, pasar komoditas telah berada dalam keadaan bergejolak selama satu dekade.

Meskipun Inisiatif Butir Laut Hitam yang ditengahi PBB telah secara signifikan membantu menurunkan harga pangan global, perhatian yang tidak memadai telah diberikan pada peran spekulan dan hiruk-pikuk taruhan dalam kontrak berjangka, swap komoditas dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) kata laporan itu.

Juga, perusahaan multinasional besar dengan kekuatan pasar yang cukup besar tampaknya telah mengambil keuntungan yang tidak semestinya dari konteks saat ini untuk meningkatkan keuntungan di belakang beberapa orang termiskin di dunia.

UNCTAD telah meminta pemerintah untuk meningkatkan pengeluaran publik dan menggunakan kontrol harga untuk energi, makanan, dan area vital lainnya; investor untuk menyalurkan lebih banyak uang ke energi terbarukan; dan meminta masyarakat internasional untuk memberikan lebih banyak dukungan kepada Grain Initiative yang ditengahi PBB.

Pengeluaran hk yang legal sudah seharusnya https://aeclub.net/data-sgp-masalah-sgp-output-sgp-singapore-togel-dina-iki/ dari hongkong pools. Bila tidak serupa sampai maksudnya keluaran togel hongkong itu tidak legal. Hingga dari layaknya itu, kita senantiasa meyakinkan para pemeran togel hkg buat menyaksikan hasil finalnya di web sah ini. Senantiasa maanfaatkan knowledge dari kita selaku bawah referensi pengeluaran hk hari ini 2021 legal sehingga tidak terkecoh oleh bandar tidak jelas.

Di bumi maya telah banyak tersebar web pengeluaran hk ilegal. Dengan nomor pengeluaran hongkong ilegal mereka membodohi dan juga mengecoh para pemeran terkini. Janganlah sampai kamu pula turut menjadi korban pengeluaran hk yang tidak asi. Lekas simpan dan juga https://totobetsgp.org/totobet-sgp-sgp-issue-sgp-output-sgp-data-sgp-result-today/ situs ini ke dalam browser anda supaya bebas dari kehilangan yang tidak di idamkan.