COP27: Minggu kedua dibuka dengan fokus pada air, perempuan, dan lebih banyak negosiasi tentang ‘kehilangan dan kerusakan’
casino

COP27: Minggu kedua dibuka dengan fokus pada air, perempuan, dan lebih banyak negosiasi tentang ‘kehilangan dan kerusakan’

Tidak ada apa-apa tentang kita, tanpa kita,” Advokat UNICEF Ayshka Najib memberi tahu Berita PBB pada hari Senin ketika dia sedang melukis salah satu karya seni kolaboratif penuh warna yang ditampilkan di seluruh paviliun pemuda khusus konferensi yang menggambarkan peran perempuan dalam aksi iklim.

Bagi para aktivis iklim muda, perempuan dan gadis muda dengan segala keragamannya telah memimpin gerakan iklim selama berabad-abad, jadi mereka tidak boleh dikucilkan.

“Mereka seharusnya menjadi co-owner dan agenda-setter dari proses iklim, tapi bukan itu masalahnya sekarang, gender masih diperdebatkan di ruang negosiasi,” kecamnya.

Advokat pemuda UNICEF Ayshka Najib melukis karya seni kolaboratif di paviliun pemuda.

Memang, perempuan dan anak perempuan menghadapi hambatan yang lebih besar ketika mencoba beradaptasi dengan perubahan iklim, mereka menderita akibat ekonomi yang lebih besar, mereka harus menanggung peningkatan perawatan yang tidak dibayar dan pekerjaan rumah tangga ketika bencana melanda, dan, di atas semua ini, mereka lebih rentan terhadap potensi kekerasan. dipicu oleh krisis.

Namun seperti yang dikatakan UN Women, perempuan bukanlah korban, dan bukti menunjukkan bahwa keterwakilan mereka di parlemen nasional dapat membuat negara mengadopsi kebijakan perubahan iklim yang lebih ketat.

“Perempuan dan anak perempuan adalah pemimpin yang penting, efektif, dan kuat untuk mengatasi krisis iklim. Tetapi sebagian besar tetap diremehkan dan diremehkan dengan akses terbatas ke layanan penyuluhan pelatihan dan teknologi yang diperlukan untuk adaptasi yang efektif terhadap dampak perubahan iklim,” kata Wakil Sekretaris Jenderal PBB Amina Mohammed dalam sebuah acara yang berfokus pada perempuan di Afrika.

“Ada solusi yang sangat sederhana dan efektif – tempatkan perempuan dan anak perempuan sebagai pemimpin,” desaknya.

‘Kuat seperti dandelion’

Mary Robinson – wanita pertama Presiden Irlandia, mantan Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, dan anggota pendiri ‘The Elders’ sekelompok pemimpin terkemuka yang bekerja untuk mengatasi beberapa masalah terberat dunia – juga menggarisbawahi bahwa COP27 harus mengakui kepemimpinan perempuan dan anak perempuan.

“Kami memahami permasalahan di lapangan. Kami memiliki lebih banyak empati untuk mereka, dan lebih menyadari betapa nyatanya mereka, dan seberapa kuat perbedaan gender dari masalah-masalah itu perlu diperhitungkan, ”katanya kepada Berita PBB.

Ibu Robinson menjelaskan bahwa bersama para pemimpin perempuan lainnya, dia telah memulai gerakan untuk mendesak aksi iklim dengan pendekatan feminis.

Simbol mereka adalah dandelion.

“Dandelion adalah satu-satunya gulma bunga yang tumbuh di tujuh benua. Ini sangat tangguh, Anda tidak bisa menyingkirkan benda sialan itu. Penyair menulis tentang itu… Jadi, kami ingin menyebarkan pesan tentang urgensi. Dan kami ingin pemerintah khususnya, untuk mendengarkan. Banyak bisnis progresif mendapatkan urgensi seperti yang saya lakukan, ”ungkapnya.

Mantan Komisaris Tinggi adalah salah satu penandatangan dokumen baru yang didukung oleh lebih dari 200 bisnis terbesar di dunia dan anggota masyarakat sipil terkemuka yang mendesak pemerintah untuk menyelaraskan rencana iklim mereka dengan tujuan 1,5C yang ditetapkan oleh Perjanjian Paris.

“Pemerintah yang tidak melangkah. Ini adalah COP implementasi, dan mereka tidak menerapkannya,” kecamnya.

Perempuan di pusat negosiasi

Sementara itu, Lucy Ntongal, pakar iklim dan gender Kenya dari LSM Actionaid, mengatakan kepada wartawan bahwa meskipun dia selalu terpesona oleh kemampuan masyarakat untuk bertahan hidup di negara asalnya, mereka tidak dapat bertahan lagi.

“Prioritas para ibu adalah air dan karena suami mereka telah meninggalkan rumah mencari padang rumput baru. Mereka akan membawa putri mereka keluar dari sekolah untuk berjalan berkilo-kilometer untuk mendapatkan air. Akhirnya, mereka harus menjalani mutilasi alat kelamin perempuan untuk dinikahkan. Ini karena keluarga tidak bisa memberi makan mulut tambahan, ”jelasnya saat konferensi pers.

Sebuah laporan baru dari LSM menyoroti bagaimana meningkatnya kerugian dan kerusakan yang disebabkan oleh dampak iklim memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi perempuan dan anak perempuan, termasuk meningkatkan risiko kekerasan seksual dan kekerasan dalam rumah tangga.

“Ini adalah krisis yang terlupakan. Tetapi jika kita memilih untuk mengabaikannya, kita memberi tahu para gadis bahwa para pemimpin dunia tidak lagi peduli dengan masa depan mereka. Para pemimpin perlu menjaga suara anak perempuan dan perempuan dari Global South, yang hidup melalui realitas krisis iklim, di jantung negosiasi COP27, karena mereka adalah orang-orang terbaik untuk memberikan solusi,” dia menggarisbawahi.

‘Untuk air, sekarang atau tidak sama sekali’

Seperti yang dikatakan Ibu Ntongal, wanita saat ini harus melakukan perjalanan lebih jauh untuk menemukan air, menyentuh tema teratas lainnya pada hari Senin di COP27.

Perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia tidak hanya menyebabkan perubahan signifikan dalam siklus air global yang membuat cairan berharga semakin langka karena kekeringan dan penguapan yang cepat, tetapi juga meningkatkan frekuensi kejadian hujan lebat, serta mempercepat pencairan gletser.

Efek ini terutama dirasakan di negara-negara berkembang. Misalnya, pada tahun 2021 saja, ada total lebih dari 100 peristiwa bencana alam di Asia, 80 persen di antaranya adalah banjir dan badai, demikian laporan baru yang diterbitkan oleh Organisasi Meteorologi Dunia PBB (WMO).

Badan tersebut juga telah menggambarkan skenario yang mengkhawatirkan tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan untuk benua itu, dengan gletser Dataran Tinggi Himalaya dan Tibet – sumber utama air tawar bagi lebih dari satu miliar orang – menyusut dengan cepat.

“Untuk air, sekarang atau tidak sama sekali. Air adalah tema yang kita temukan dalam energi, ketahanan pangan, kesehatan, ekonomi, dan kolaborasi internasional… Kita benar-benar harus mengubah perilaku kita, sikap kita, tindakan kita, tata kelola kita, dan cara kita mengatur seputar air,” kata Henk Ovink, Utusan Air dari Belanda, salah satu negara yang memimpin Konferensi Air PBB yang akan datang, ditetapkan pada Maret 2023.

Untuk menjadi bagian dari solusi, Kepresidenan COP27 pada hari Senin meluncurkan Action on Water Adaptation and Resilience Initiative (AWRe) untuk mendorong investasi air dan adaptasi bagi komunitas dan ekosistem yang paling rentan di Afrika.

Program ini akan bekerja untuk mengurangi kehilangan air, mengusulkan dan menerapkan metode kebijakan untuk adaptasi dan mendorong kerja sama.

Sekitar 40 persen penduduk dunia terkena dampak kelangkaan air; 80 persen air limbah dibuang tanpa diolah ke lingkungan, dan lebih dari 90 persen bencana berhubungan dengan air, seperti dicatat oleh Sekretaris Jenderal PBB awal tahun ini.

Update negosiasi

Saat minggu kedua dan terakhir COP27 dimulai, Simon Stiell, Sekretaris Eksekutif Perubahan Iklim PBB, mengingatkan para negosiator bahwa manusia dan planet bergantung pada proses untuk mewujudkannya.

“Mari gunakan sisa waktu kita di Mesir untuk membangun jembatan yang dibutuhkan untuk membuat kemajuan di 1.5 [degrees Celsius]adaptasi, keuangan dan kerugian dan kerusakan, ”katanya.

Selama pembaruan informal, Presiden COP27 Sameh Shoukry, mengatakan bahwa sementara negosiator telah menyelesaikan beberapa masalah “masih banyak pekerjaan di depan”.

“Jika kita ingin mencapai hasil yang bermakna dan nyata yang dapat kita banggakan, kita sekarang harus mengubah persneling dan melengkapi diskusi teknis dengan lebih banyak keterlibatan politik tingkat tinggi”, katanya dalam pleno.

Bapak Shoukry menambahkan bahwa pihak-pihak saat ini “membutuhkan lebih banyak waktu” untuk membahas isu-isu mengenai mitigasi, adaptasi, kehilangan dan kerusakan, gender dan pertanian dan dia telah meminta kofasilitator untuk membantu mereka.

Presiden COP tampak yakin bahwa akan ada dokumen hasil yang disampaikan tepat waktu.

“Saya berharap sangat sedikit masalah yang tetap terbuka pada malam hari Rabu 16 November, ketika teks final akan disajikan,” katanya.

Kemudian pada hari itu, Duta Besar Wael Aboulgmagd, Perwakilan Khusus untuk COP27, menegaskan kembali bahwa Kepresidenan yakin bahwa negosiasi akan selesai pada hari Jumat.

Menanggapi pertanyaan dari wartawan, Mr. Aboulgmagd menyambut dimulainya kembali dialog iklim China-AS, yang diumumkan pada KTT G20 di Bali, Indonesia.

‘Hentikan taktik pengalihan’, desak masyarakat sipil

Rachel Cleetus, dari LSM Persatuan Ilmuwan Peduli, menegaskan kembali selama konferensi pers bahwa pembentukan fasilitas pembiayaan kerugian dan kerusakan dengan dana untuk mulai mengalir paling lambat tahun 2024, harus dimasukkan dalam dokumen hasil.

Dia juga mengatakan bahwa G7 Inisiatif Asuransi Globaldiluncurkan pada COP27 oleh anggota kelompok ekonomi ini untuk menyediakan dana bagi negara-negara yang menderita bencana iklim, memperkuat skema perlindungan sosial dan asuransi risiko iklim, memiliki beberapa “elemen berguna” tetapi bukan pengganti fasilitas pembiayaan kerugian dan kerusakan.

Dia juga mengatakan bahwa itu didorong sebagai “taktik pengalihan”.

“Tampaknya banyak negara kaya termasuk Amerika Serikat, berpikir bahwa mendapatkan agenda di COP27 adalah kemenangan. Itu bukan hasil yang bukan kemenangan. Dan omong-omong, itu sepenuhnya karena upaya tak kenal lelah dari negara-negara yang rentan iklim dan pendukung keadilan iklim, belum lagi hilangnya banyak nyawa dan mata pencaharian di seluruh dunia yang telah kita saksikan tahun ini,” bantahnya.

Bangladesh, Pakistan, dan Ghana akan menjadi penerima pertama pendanaan dari ‘Global Shield’, Jerman, Presiden G7, mengumumkan pada hari Senin di COP27.

“Skalanya benar-benar mati. Negara-negara menempatkan uang dalam skala jutaan dan kebutuhan yang mereka akui meningkat menjadi miliaran dan triliunan”, kata pakar tersebut.

Ingin tahu lebih banyak? Lihat kami halaman acara khususdi mana Anda dapat menemukan semua liputan kami tentang KTT iklim COP27, termasuk cerita dan video, penjelasan, podcast, dan buletin harian kami.

Pengeluaran hk yang legal sudah selayaknya https://judislot.top/tragamonedas-judi-tragamonedas-en-linea-tragamonedas-de-demostracion-juego-pragmatico-tragamonedas-gacor/ berasal dari hongkong pools. Bila tidak serupa sampai maksudnya keluaran togel hongkong itu tidak legal. Hingga dari seperti itu, kami selalu menegaskan para pemeran togel hkg membuat memandang hasil finalnya di website sah ini. Senantiasa maanfaatkan data berasal dari kita selaku bawah referensi pengeluaran hk hari ini 2021 legal agar tidak terkecoh oleh bandar tidak jelas.

Di bumi maya telah banyak tersebar web pengeluaran hk ilegal. Dengan nomor pengeluaran hongkong ilegal mereka membodohi serta mengecoh para pemeran terkini. Janganlah hingga kamu pula turut jadi korban pengeluaran hk yang tidak asi. Lekas simpan serta https://genhouse-sweden.com/hk-output-hk-data-hk-prize-issue-hong-kong-togel-dina-iki/ web site ini ke didalam browser anda supaya bebas berasal dari kehilangan yang tidak di idamkan.